Breaking News

Ukraina Tuding Pernyataan Putin Siap Negosiasi Hanya Basa-Basi.

 

Jakarta,  pnn.co.id - Ukraina menilai pernyataan Presiden Vladimir Putin bahwa Rusia ingin bernegosiasi menyelesaikan perang hanya basa-basi.

"Rusia sendiri yang menyerang Ukraina dan membunuh warga kami," kata Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam unggahan di Twitter, Minggu, 25 Desember 2022.

"Rusia tidak menginginkan negosiasi, tetapi berusaha menghindari tanggung jawab."

Sebelumnya Putin mengatakan, Rusia siap untuk bernegosiasi dengan semua pihak yang terlibat dalam perang di Ukraina, tetapi Kyiv dan pendukung Baratnya telah menolak untuk terlibat dalam pembicaraan.

"Kami siap untuk bernegosiasi dengan semua orang yang terlibat tentang solusi yang dapat diterima, tapi itu terserah mereka - bukan kami yang menolak untuk bernegosiasi, tapi mereka," kata Putin kepada televisi pemerintah Rossiya 1.

Invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari telah memicu konflik Eropa paling mematikan sejak Perang Dunia Kedua dan konfrontasi terbesar antara Moskow dan Barat sejak Krisis Misil Kuba 1962.

Meski Putin menyatakan siap berunding, namun dalam kesempatan sebelumnya Kremlin mengatakan akan berjuang sampai semua tujuan mereka tercapai. Ukraina juga menyatakan tekatnya tidak akan berhenti melawan sampai semua tentara Rusia keluar dari semua wilayahnya.

Rusia tekan Ukraina dengan serangan ke pembangkit listrik

Serangan Rusia terhadap pembangkit listrik telah menyebabkan jutaan orang tanpa listrik, dan Zelensky mengatakan Moskow akan berusaha membuat beberapa hari terakhir tahun 2022 gelap dan sulit.

"Rusia telah kehilangan segalanya tahun ini. ... Saya tahu kegelapan tidak akan menghalangi kami untuk membawa penjajah ke kekalahan baru. Tapi kami harus siap untuk skenario apa pun," katanya dalam pidato video malam.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan masih ada ancaman serangan udara dan rudal terhadap infrastruktur penting di seluruh negeri.

Pasukan Rusia telah menembaki puluhan kota dan posisi di sepanjang garis depan, katanya dalam sebuah posting Facebook.

Zelensky, merujuk pada serangan di selatan kota Kherson pada hari Sabtu yang menurut para pejabat menewaskan sedikitnya 10 orang, bersumpah, "Kami akan menemukan setiap pembunuh Rusia".

Putin menuduh Barat berusaha memecah belah Rusia.

"Saya percaya bahwa kami bertindak ke arah yang benar, kami membela kepentingan nasional kami, kepentingan warga negara kami, rakyat kami. Dan kami tidak punya pilihan lain selain melindungi warga negara kami," kata Putin.

Ditanya apakah konflik geopolitik dengan Barat mendekati tingkat yang berbahaya, Putin berkata: "Menurut saya itu tidak terlalu berbahaya."

Putin mengatakan Barat telah memulai konflik pada 2014 dengan menggulingkan presiden Ukraina yang pro-Rusia dalam protes Revolusi Maidan.

Segera setelah itu, Rusia menganeksasi Krimea dan pasukan separatis yang didukung Rusia mulai bertempur di timur Ukraina.

“Sebenarnya, hal mendasar di sini adalah kebijakan lawan geopolitik kami yang ditujukan untuk memisahkan Rusia, Rusia yang bersejarah,” kata Putin.

Putin menyebut konflik di Ukraina, yang dia sebut sebagai "operasi militer khusus," sebagai momen yang menentukan ketika Moskow akhirnya melawan blok Barat yang katanya berusaha menghancurkan Rusia sejak Uni Soviet runtuh pada 1991.

Ukraina dan Barat mengatakan Putin tidak memiliki pembenaran atas apa yang mereka sebut sebagai perang pendudukan gaya kekaisaran.

Putin menggambarkan Rusia sebagai "negara unik" dan mengatakan sebagian besar rakyatnya bersatu untuk mempertahankannya.

"Adapun bagian utama - 99,9% warga negara kami, orang-orang kami yang siap memberikan segalanya untuk kepentingan Tanah Air - tidak ada yang aneh bagi saya di sini," kata Putin.

"Ini sekali lagi meyakinkan saya bahwa Rusia adalah negara yang unik dan kami memiliki orang-orang yang luar biasa. Ini telah dikonfirmasi sepanjang sejarah keberadaan Rusia," kata Putin(red.Df)

0 Komentar

© Copyright 2022 - Pena Nasional News