Breaking News

Peter Lundin, Psikopat Dermark Pembunuh Ibu, Istri dan Anak Sendiri.

  


Jakarta, pnn.co.id- Nama Peter Lundin dikenal sebagai salah satu pembunuh berantai di Denmark. Lundin tega membunuh membunuh ibu, istri dan anaknya.
Dikutip dari Murderpedia, Lundin memiliki nama asli Bjarne Skounborg. Ia lahir di Solrød Strand, Denmark pada tahun 1971. Namun, Lundin ikut pindah bersama orang tuanya ke Amerika Serikat.

Pada April 1991, Lundin melakukan pembunuhan pertamanya. Dia mencekik ibunya sampai mati di Maggie Valley, Carolina Utara, AS. Dengan bantuan ayahnya, dia menguburkan tubuh ibunya di pantai di Cape Hatteras, tempat jasad ibunya ditemukan delapan bulan kemudian.

Pada tahun 1992, Lundin dijatuhi hukuman 15 tahun penjara atas pembunuhan tersebut. Sedangkan ayahnya, Ole Lundin, dijatuhi hukuman dua tahun sebagai kaki tangan.

Saat menjalani hukuman ini, Peter Lundin diwawancarai oleh televisi Denmark pada tahun 1994, dengan wajah dicat sebagian hitam dan mengutip sebuah puisi. Setelah melihat wawancara ini, seorang psikolog Swedia terkenal, Sten Levander, memberi Lundin 39 poin (dari kemungkinan 40) pada Daftar Periksa Psikopat.

Pada tahun 1999, Lundin dibebaskan dari penjara karena alasan kapasitas dan dideportasi ke Denmark.

Setelah kembali ke Denmark, Lundin pindah dengan istrinya di Måløv, tetapi dia mengusirnya karena dia melakukan kekerasan terhadapnya.

Dia bertemu dengan seorang wanita bernama Marianne Pedersen, yang bekerja di rumah bordil. Pedersen dan kedua putranya, yang tinggal di Rødovre dekat Kopenhagen, dinyatakan hilang pada 3 Juli 2000.

Lundin awalnya mengklaim bahwa mereka pergi berlibur. Namun, polisi setempat menemukan jejak darah di mobil Pedersen dan ruang bawah tanah rumahnya pada 5 Juli 2000. Lundin pun langsung ditangkap.

Pemeriksaan lebih lanjut terhadap rumah tersebut mengarah pada kesimpulan bahwa Pedersen dan putra-putranya telah dibunuh dan dimutilasi.

Detektif yang bertanggung jawab atas penyelidikan kasus ini, Niels Kjøller dari Departemen Kepolisian Hvidovre, menggambarkan ruang bawah tanah dan garasi rumah menyerupai 'rumah jagal'.

Penemuan jaringan manusia mengungkapkan bahwa Lundin telah menggunakan penggiling cakram dan lebih dari 100 tanda yang terlihat di lantai mengungkapkan bahwa dia juga menggunakan kapak.

Pada tahun 2001, juri menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Lundin atas kejahatan tersebut. Meskipun pencarian ekstensif, tubuh yang terpotong-potong tidak pernah ditemukan.

Peter Lundin dinyatakan tidak gila. Dia awalnya menjalani hukumannya di penjara Herstedvester di Albertslund dekat Kopenhagen, tetapi kemudian dipindahkan ke penjara baru di dekat Horsens.(red.Df)

0 Komentar

© Copyright 2022 - Pena Nasional News