Breaking News

Tragedi Banjir di Terowongan Korsel Tewaskan 14 Orang, 34 Pejabat Diselidiki Dituduh Abaikan Banyak Peringatan

  

SEOUL, penanasioalnews.co.id - Sebanyak 36 pejabat lokal di Korea Selatan (Korsel) sedang diselidiki atas banjir parah di terowongan pada awal bulan ini yang menewaskan 14 orang.


Penyelidikan diluncurkan dua hari setelah tragedi tersebut menemukan bahwa para pejabat telah mengabaikan beberapa peringatan tentang banjir sebelum insiden tersebut.


Hujan deras pada akhir pekan tanggal 15 Juli telah menyebabkan banjir dan tanah longsor yang meluas di berbagai tempat. Setidaknya 40 orang tewas dalam bencana di seluruh negeri.


Terowongan, yang terletak di kota Cheongju selatan Seoul, dibanjiri air dari tepi sungai terdekat yang menyembur akibat hujan deras akhir pekan.


Lima belas kendaraan, termasuk sebuah bus, terjebak di underpass yang terendam air - hanya sembilan orang yang selamat. Pihak berwenang harus bekerja selama beberapa hari untuk membebaskan kendaraan.


Menyusul insiden tersebut, polisi meluncurkan penyelidikan untuk menentukan penyebabnya dan menemukan bahwa hal itu dapat dicegah.


"[Banjir] adalah hasil dari banyak lembaga yang gagal mengenali keseriusan situasi dan merespons secara aktif, meskipun telah menerima beberapa peringatan," kata Bang Moon-kyu, Menteri koordinasi kebijakan pemerintah Korea Selatan, dikutip BBC.

Tiga panggilan peringatan tentang kemungkinan banjir terowongan dilakukan ke hotline darurat pada hari kejadian.


Seorang pengawas konstruksi juga telah memperingatkan pihak berwenang tujuh kali tentang kemungkinan terowongan itu akan banjir.


Pejabat publik dituding gagal menilai dan mengelola situasi dengan cepat. Dua di antaranya ditemukan telah mengganti tanggul sungai - tembok yang dimaksudkan untuk mencegah banjir - dengan versi yang lebih lemah.


"Pemerintah berencana mencopot jabatan bagi mereka yang bertanggung jawab atas kecelakaan itu, bahkan termasuk jabatan terpilih," lanjutnya.


Hujan ekstrim dan banjir telah melanda beberapa negara lain di Asia bulan ini, termasuk India, China, dan Jepang.


Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa perubahan iklim akan membuat peristiwa cuaca ekstrem seperti hujan deras dan gelombang panas menjadi lebih kuat dan lebih mungkin terjadi.


Tahun lalu, Korea Selatan mengalami hujan yang memecahkan rekor, menyebabkan banjir yang menewaskan sedikitnya 11 orang, termasuk dua wanita dan seorang remaja yang terjebak di flat semi-basement di Seoul.

0 Komentar

© Copyright 2022 - Pena Nasional News