Breaking News

Sebuah Mobil Tertabrak Kereta Api di Perlintasan Geneng Ngawi.

 



NGAWI, Pena Nasional News.co.id  (23/12/2022) – Sebuah mobil tertabrak Kereta Api (KA) Sancaka relasi Surabaya-Jogjakarta di perlintasan sebidang berpalang antara Stasiun Magetan-Geneng di Jalan Raya Ngawi-Maospati, Desa Keras Wetan, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, Jumat (23/12), sekitar pukul 01.46 WIB.

Akibat kecelakaan itu, tiga orang penumpang mobil tewas. Saksi mata bernama Fendi Irawan, seorang penumpang KA Sancaka mengatakan, kereta api yang ditumpanginya tiba-tiba berhenti setelah terdengar bunyi tabrakan keras.

”Waktu itu saya sedang tidur dan tiba-tiba terdengar suara tumbukan keras, braakk! Dari suara itu, kereta juga tiba-tiba berhenti lama. Saat saya lihat dari sela-sela gerbong, kelihatan ada mobil yang menghalangi kereta,” kata Fendi, Jumat (23/12).

Sementara itu, Kapolsek Geneng AKP Farid Suharta mengatakan, kecelakaan yang melibatkan Mitsubishi Kuda bernomor polisi AE 1693 GA dan KA Sancaka tersebut mengakibatkan tiga orang tewas. Yakni sopir mobil dan dua orang penumpang.

”Tiga orang di dalam mobil meninggal di lokasi kejadian. Tiga jenazah telah dievakuasi ke ruang mayat RSUD Soeroto Ngawi,” kata Farid.

Evakuasi terhadap korban berlangsung cukup lama karena jenazah terimpit antara badan mobil yang ringsek dengan kereta serta terseret hingga 300 meter dari titik tabrakan. Korban tewas yang merupakan sopir mobil tersebut teridentifikasi bernama Gandha Aditya, 34, warga Kelurahan Selosari, Magetan. Dua korban tewas lain belum diketahui identitasnya hingga Jumat pagi.

Farid menjelaskan, kejadian tersebut bermula saat KA Sancaka melaju dari arah timur ke barat, sementara dari arah selatan ke utara bergerak kendaraan yang dikemudikan Gandha. Menurut Keterangan saksi di lokasi kejadian, palang perlintasan kereta api belum tertutup sempurna. Sehingga, dengan jarak yang cukup dekat, terjadi tabrakan antara bagian depan KA Sancaka dengan samping kanan mobil Mitsubishi Kuda tersebut.

Manajer Humas PT KAI Daop 7 Madiun Supriyanto mengatakan, akibat tabrakan tersebut, masinis KA Sancaka berhenti luar biasa di jalur untuk memeriksa kondisi lokomotif dan rangkaian KA. Setelah berhenti lama, masinis KA Sancaka meminta lokomotif penolong untuk menarik rangkaian.

Petugas dari Madiun kemudian menyiapkan dan mengirimkan lokomotif pengganti ke lokasi untuk menarik rangkaian ke Stasiun Magetan. Setelah pengecekan di Stasiun Magetan, rangkaian KA Sancaka berangkat kembali dari Stasiun Magetan pukul 04.39 WIB.

"Diokasi kejadian, petugas bersama dengan tim Polsek Geneng dan tim Inafis Polres Ngawi mengevakuasi korban dan kendaraan, serta membebaskan jalur KA. Korban dievakuasi Polres Ngawi ke RSUD Soeroto Ngawi,” kata Supriyanto.

PT KAI mengimbau masyarakat pengguna kendaraan yang melintas di perlintasan sebidang KA untuk selalu berhati-hati. Sesuai Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 114, pengguna jalan wajib mendahulukan kereta api dan memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dahulu melintas rel.

Di wilayah Daop 7 Madiun, sampai saat ini terdapat 259 perlintasan kereta api, dengan rincian 88 perlintasan terjaga, 127 perlintasan tidak terjaga, dan 44 tidak sebidang yang berupa fly over dan underpass.

(hum.ry)

0 Komentar

© Copyright 2022 - Pena Nasional News