Breaking News

Orang Tua Korban Pengeroyokan Gengster Semen Lapor Polisi

 



KEDIRI, penanasionalnews.co.id  -  Rabu, 20 Desember 2023 Aksi  Segerombolan OTK (Orang tak di kenal ) atau lazim disebut Gengster Berulah dengan mencegat dan melakukan pengeroyokan  di sekitar pasar Semen Kabupaten kediri. Kali ini nasib naas dialami oleh remaja bernama  M.Afka  (16 tahun)  dan rekan sekolahnya bernama M.Saktika (15 tahun). 


Kejadian ini bermula ketika M.Afka warga Semen dan M.Saktika warga Sambirejo Regensi Gampengrejo kediri berpamitan kepada orang tuanya untuk mencari  makan di sekitar terminal Kota Kediri.Kejadian ini terjadi sekitar pukul  01 .00 sampai dengan pukul 02.00 WIB dini hari dengan mengendarai sepeda motor Yamaha NMax, kedua remaja ini mencari makan. Setelah makan mereka hendak pulang dan mendadak ada segrombolan gengster yang berjumlah kurang lebih 15 orang  langsung mencegat kedua korban dengan modus menanyakan apakah  ikut perguruan silat atau tidak  oleh kedua korban.Mereka langsung menjawab “tidak ”  akan tetapi ada beberapa orang dari gengster  tersebut merampas paksa  Hp milik korban untuk di lihat apakah berbohong  atau memang tidak ikut perguruan silat.Akan Tetapi  M saktika memang sempat mengeluarkan secarik kata yang tidak sengaja  menyebut  “Kang”  kepada mereka   dan pada akhirnya kedua pemuda itu langsung di keroyok beramai ramai oleh kelompok gester tersebut hingga korban pingsan  dan pelaku langsung melarikan diri.Saksi mata pada kejadian ini adalah seorang penjaga toko Madura yang sempat berteriak minta pertolongan dan akhirnya korban di tolong oleh warga sekitar yang kebetulan  ada di sekitar lokasi kejadian dan untuk selanjutnya korban di antar pulang.


Setelah sampai di rumah, korban mengadu ke orang tuanya bahwa habis di keroyok oleh orang banyak yang tidak di kenal.Karena posisi Korban M.Saktika tidak  kunjung membaik  akhirnya  oleh kedua orang tuanya di bawa ke rumah sakit Bhayakara Kediri untuk mendapatkan pertolongan disebabkan kondisi dari pada korban menurut penuturan ibu nya (DV ) putranya mengalami pendarahan di kepala akibat pukulan atau benturan benda tumpul dan harus segera di tindak lanjuti.


Tidak terima anak nya di  di keroyok, maka kedua orang tua korban melaporkan kejadian ini ke Polreskota Kediri  berharap kepada bapak Kapolreskota AKBP  Tedy Chandra S.IK, M.Si  agar kasus ini segera di usut tuntas dan pelaku nya segera di tangkap agar masyrakat merasa nyaman dan tentram dan tidak takut bila keluar malam yang di akibatkan marak nya gengster gengster yang berkliaran  (DV)  kepada awak media ini menuturkan  ” saya dan anak saya ingin merasa nyaman sebagai masyarakat Pak,Jadi orang tidak takut untuk keluar di malam hari sehingga kami sebagai masyrakat merasa aman. Besar harapan kami kepada bapak  bapak penegak hukum  bahwa kota kediri tidak ada preman ataupun gengster sehingga masyrakat merasa aman damai dan tentram dalam beraktivitas dan kami juga merasa terlindungi, saya selaku orang tua turut prihatin dengan kejadian ini. Dan Meminta kepada Bapak kapolres kota kediri AKBP  Teddy Chandra S.IK, M.Si  agar permasalahan ini di usut dan semua pelaku di tangkap dan di proses sesuai hukum yang berlaku  agar timbul efek jera bagi  para pelaku kekerasan jalanan ataupun gengster” ungkapnya.




Tindak pidana tersebut sudah mengakibatkan ketidaknyamanan di masyarakat, sehingga guna menciptakan kehidupan sejahtera pada masyarakat sangat diperlukan perlindungan hukum. Tindak pidana pengeroyokan, sudah diatur pada "Pasal 170 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP)". Barangsiapa yang di muka umum bersama-sama melakukan kekerasan terhadap orang atau barang, dihukum penjara selama  lima tahun enam bulan Kurungan Penjara.(red.tim)

0 Komentar

© Copyright 2022 - Pena Nasional News